Sabtu, 13 November 2010

FullMetal Couple!

Makin sering Winry update status dengan nada, "Pengen cepet nikah, kapan ya aku nikah?" Yah gimana nggak, temen-temen deketnya kalo belom nikah ya udah tunangan semua. Edward juga sih, udah agak lama mikirin soal ini. Satu persatu temen-temen sekantornya mulai cuti bulan madu, dan Edward mulai ngerasa iri. Apalagi kalo lagi mikirin Winry, wah.

Jadi akhirnya, Edward memutuskan untuk membawa Winry makan malam di restoran di deket stasiun kereta. Nggak ada yang spesial soal restoran itu, kecuali bisa liat kereta lewat, yang berarti berisik. Mereka belom pernah makan di restoran itu (Winry bahkan baru tahu di deket stasiun ada restoran kayak gitu), jadi ga ada kenangan khusus sama sekali. Winry juga aneh sih kenapa tiba-tiba diajak makan di situ, tapi ya karena Edward emang suka nyobain hal yang baru, nggak ada rasa curiga atau hal yang dirasa aneh.

Edward maksa pengen duduk di teras belakang restoran, yang persis di tepi stasiun, tempat rel-rel. Emang nggak deket-deket banget sama rel sih, tapi kan tetep aja Winry agak rungsing soal berisik dan sanitarinya. Tapi malem itu Edward mirip bayi banget, nggak mau diajak kompromi. Jadi apa boleh buat, Winry mengalah dengan agak kesel juga deh.

Selesai makan, Edward sama Winry ngobrol-ngobrol seperti biasa. Terus entah kenapa dan bagaimana, Edward mulai ngomongin masa lalu mereka. Gimana mereka ketemu, temenan, saling suka, jadian... Sampe sekarang. Nggak kerasa udah lima tahun aja mereka deket. Mereka ketawa-ketawa inget kejadian-kejadian konyol yang mereka lewatin bareng-bareng.

Terus tiba-tiba Edward diem, cuma mandangin mata Winry aja sambil angguk-angguk ngerespon apa yang Winry omongin. Winry tanya ada apa, Edward diem. Kayak lagi nungguin sesuatu.

Bener aja. Pas ada suara pengumuman bahwa kereta bentar lagi berangkat, Edward tiba-tiba ngomong, "Win, equivalent exchange."

"Hah?" Sumpah Winry nggak ngerti sama pacarnya sama sekali malem ini. Tiba-tiba ngajak makan di restoran yang lokasinya bikin berisik, ngotot pengen duduk di tempat paling berisik di restoran itu, terus out of nowhere nyebut prinsip alkemi di anime favorit mereka. Ada yang nggak beres nih.

Emang Edward keliatan nggak beres. Kayaknya nggak nyaman soal sesuatu, kayak mau ngomong sesuatu tapi ga jadi, tapi akhirnya dengan maksain diri, jadi juga ngomong, "Equivalent Exchange, Win. Aku bakal ngasih kamu setengah sisa hidup aku, makanya kamu kasih aku setengah juga ya."

Winry bengong.

Terus ketawa. "Ya ampun, Eeed! Udah lama banget ya sejak kita nonton FMA bareng. Kapan-kapan nonton ulang, yuk!"

Edward nyengir lemah. Udah nggak ada tenaga deh. Susah-susah ngumpulin keberanian buat ngelamar ala Edward Elric, malah diketawain. Mending kalo nyadar, lah ini ceweknya malah ngajak nonton anime bareng...

Winry puas ketawa. "Ih, tapi so sweet banget ya si Edward ngelamar Winry kayak gitu. Soalnya si Ed emang bukan tipe-tipe orang yang bisa romantis-romantisan, ya." Winry senyum-senyum sendiri sambil ngeliatin sendok sama garpu. Terus menghela napas berat kayak udah lama bener nahan napas. "Coba kamu serius, Say."

Beneran minta dicubit keras-keras ini pacar gue. "Tadi aku serius kali."

Oke, sekarang Winry udah mengalihkan perhatian dari sendok ke mata Edward. "Eh?"

Sekali lagi deh. "Equivalent Exchange, Win. Aku bakal ngasih kamu setengah sisa hidup aku, makanya kamu kasih setengah sisa hidup kamu ke aku ya."

Winry bengong.

Terus nepuk jidat. "Kenapa sih alchemists tuh gini semua..."

Edward senyum lega banget. Enaknya ketemu calon mertua kapan, ya?

---

Author's note: LOL NGASAL ABIS XD Haha tapi lagi ga ada kerjaan, jadi aja... Hmm.

1 komentar:

Kuroneko mengatakan...

weleh, kirain kejadian asli, taunya....